Salah Teknik Jumper Aki Mobil Bisa Timbulkan Percikan Api

Aki memiliki peran penting dalam sebuah kendaraan bermotor. Aki yang sehat dapat menyalakan kendaraan dengan mudah, hingga memastikan teknik kelistrikan berjalan dengan lancar.

Teknik didalam proses aki yang menghasilkan energi dari reaksi kimia dengan salah satu output-nya yang berupa gas Hidrogen. Zat tersebut mempunyai sifat mudah terbakar ketika dekat dengan titik api. Maka ketika hal tersebut terjadi, menjadi suatu kelaziman jika terjadi ledakan.

“Yang penting kita perlu mengetahui terlebih dulu tekniknya, dimana saja kemungkinan titik api berada dalam komponen aki maupun kemungkinan titik api lainnya pada area mesin, sehingga kita bisa antisipasi pencegahannya,” buka Akhmad Sandhipatria, Quality Assurance Department Head Astra Otoparts.

Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan adanya titik maupun percikan api, baik itu faktor internal ataupun faktor eksternal aki yang terpasang. Faktor internal yang menjadi pemicu percikan api diantaranya adalah sentuhan antar plat.

“Seiring pemakaian, larutan asam semakin berkurang dan plat tidak lagi terendam sehingga menyebabkan plat melengkung. Maka ketika kunci start diputar, permintaan tenaga listrik dalam jumlah besar untuk menggerakkan motor starter dapat menyebabkan plat bengkok menjadi lentur dan kemungkinan akan bersentuhan dengan plat lain sehingga menimbulkan percikan api,” terang Atmahadi Widodo, Technical Support Department Head PT GS Battery,

Contohnya, faktor eksternal pada ledakan aki saat menyalakan mesin mobil terjadi ketika kutub-kutub aki dan kabel kotor. Kotoran itu menghambat jalannya arus listrik dan bisa menimbulkan loncatan bunga api. Karena itu mengecek dan membersihkan aki secara teratur dapat menghindari hal tersebut terjadi.

Ia juga mengingatkan teknik jumper yang salah. Kebiasan men-jumper yang kurang tepat juga berisiko. Kebanyakan pengendara salah kaprah dengan memasang kabel jumper ke aki yang bagus, kemudian menyambungkan ke aki yang lemah.

“Hal ini bisa menyebabkan timbulnya percikan api. Maka, biasakan untuk memasang kabel jumper pada aki yang lemah terlebih dahulu, sebelum disambungkan ke aki yang bagus,” imbuhnya.

Lebih jauh dijelaskan, penyebab yang lainnya adalah tersumbatnya lubang vent plug battery, di mana lubang tersebut bertindak sebagai safety valve saat tekanan di dalam aki meningkat karena terbentuknya uap air atau gas hidrogen-oksigen sebagai akibat proses hidrolisis air ketika proses charging berlangsung.

“Jika terjadi kondisi kotor di vent plug, maka potensi tersumbatnya vent plug akan semakin besar,” jelasnya.

Kebiasan memeriksa aki secara rutin juga akan sangat mempengaruhi usia pakai dan kinerja aki. Karena itu dianjurkan untuk rajin mengecek, seperti memerika kebocoran elektrolit, korosi konektor, keretakan pada tutup atau kotak aki dan kerenggangan pada komponen aki.

Iklan 7

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Jokowi soal Usul TNI Jabat di Kementerian: Kebutuhan Belum Mendesak

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan belum ada kebutuhan mendesak bagi pemerintah untuk menempatkan tentara di jabatan-jabatan kementerian atau lembaga negara. Hal ini disampaikan Jokowi merespons...

Gaya Hidup

5 Cara agar Tidak Cemas Berlebihan Menghadapi Masa Depan

Masa depan penuh dengan ketidakpastian. Kita tak bisa benar-benar tahu dengan pasti hal-hal yang akan terjadi di masa depan. Ada yang mungkin akan berhasil, tetapi...

Peristiwa

Seorang Wanita Ingin Bunuh Diri di Kupang Berhasil Digagalkan Warga

Seorang wanita ingin bunuh diri di Jembatan Liliba Kota Kupang pada Kamis (11/8/2022) namun berhasi digagalkan warga setempat. Warga yang melintas di Jembatan Liliba dan...

Hukum

Ferdy Sambo: Saya Meminta Maaf Beri Informasi Tidak Benar

Eks Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo meminta maaf kepada masyarakat luas dan pihak-pihak terkait yang terdampak masalah yang dihadapinya. Sambo mengakui telah...

Iklan 6