Ribuan Bibit Ikan Nila Ditebar di Desa Buleleng

Sebanyak 15.000 bibit ikan nila disebar diarea pesawahan milik Kelompok Petani Tirta Amerta, dengan luas sekitar 40 are di Desa Bengkel, Kecamatan Busungbiu, Buleleng. Hal tersebut dilakukan oleh Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan (DKPP) Buleleng.

Kepala DKPP Buleleng, Gede Putra Aryana mengatakan, Desa Bengkel dipilih untuk pengembangan program mina padi ini lantaran sistem irigasinya masih bagus.

Bibit ikan yang ditebar nantinya dapat dipanen dalam kurun waktu lima bulan kedepan. Ikan tersebut dapat dikonsumsi oleh pemilik lahan, atau bahkan dijual dan diolah sehingga memiliki nilai ekonomi tinggi.

“Harapan kami dengan adanya mina pasi ini, bisa menjadi penunjang ekonomi keluarga melalui kelompok pembudidaya. Ada swasembada pangan, ketika harga panen jatuh,” katanya.

Aryana menyebut, program mina padi ini dengan menebarkan bibit ikan tersebut juga dapat meningkatkan hasil panen. Hal ini terlihat dari program mina padi yang dikembangkan oleh pihaknya di Desa Subuk, Kecamatan Busungbiu pada 2021 lalu. Dimana, program tersebut dikembangkan dilahan seluas 50 are.

Saat memasuki musim panem, gabah yang dihasilkan mencapai 10 kwintal. Sementara sebelum adanya program mina padi ini, gabah yang didapatkan rata-rata hanya 8 kwintal.

“Lahan 50 are itu sudah dibagi untuk kolam bibit ikan nila juga, tapi gabah yang dihasilkan lebih banyak ketimbang saat belum mengembagkan program mina padu ini. Meningkatnya hasil panen ini terjadi karena kesuburan sawah bertambah berkat kotoran ikan nila,” ucapnya.

Terkait hasil ikan nila dari program mina padi ini, Aryana berharap kelompok petani bisa bekerjasama dengan BUMDes di desa setempat, untuk memasarkan hasilnya. Ikan dapat dijual saat masih segar atau sudah dibekukan, serta dijual dalam bentuk olahan seperti dendeng.

“Harga yang dijual lewat BUMDes bisa bersaing dengan harga dipasaran. Misalnya dipasar Rp 28 ribu per kilo, BUMDes bisa jual dengan harga yang tidak jauh dari itu. Atau kalau tidak mau dijual, ikannya bisa dikonsumsi sendiri oleh petani tanpa perlu membeli,” terangnya.

Selain di Desa Bengkel, mina padi juga telah dikembangkan di beberapa desa lainnya, seperti Desa Panji dengan luas lahan sekitar satu hektar, dan Desa Subuk dengan luas lahan 50 are. Sementara untuk desa-desa lainnya yang memiliki potensi untuk pengembangan mina padi,, kata Aryana juga akan dilakukan secara bertahap.

“Anggarannya terbatas, jadi desa lain yang memiliki potensi seperti saluran irigasinya masih bagus, akan kembangkan secara bertahap,” tandasnya.

Iklan 7

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

KPK Panggil Direktur Kementerian ESDM di Kasus Baru Bupati PPU

KPK memanggil Direktur Pembinaan Program dan Migas dari Direktorat Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), yakni Dwi Anggoro. Dwi diperiksa sebagai saksi dalam...

Gaya Hidup

5 Tanda Dia Punya Hati Tulus Menyayangimu

Ketika di masa pendekatan, biasanya ada upaya untuk bisa saling mengenal satu sama lain. Selain itu, kita perlu meyakinkan ada hati yang tulus menyayangi sebelum melangkah...

5 Cara Redakan Rasa Marah

Peristiwa

Sebuah Mobil Terbalik di Setra Desa Adat Sidemen Bali

Sebuah mobil jenis Suzuki Splash dengan nomor polisi DK 1178 CU terbalik di setra (kuburan) Desa Adat Sukahet, Kecamatan Sidemen, Kabupaten Karangasem, pada Rabu...

Hukum

Asyik Nyabu, Oknum Pegawai Honorer Dinas Pertanian Sumsel Digrebek

Polisi menggerebek seorang oknum pegawai honorer Dinas Pertanian Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) berinisial RE (26) saat tengah asyik mengisap sabu. Petugas lapangan pertanian atau...

Iklan 6