Penembakan di Rumah Sakit Oklahoma: 4 Tewas Setelah Pria Bersenjata Menargetkan Dokter

Polisi mengatakan bahwa penembakan yang dilakukan oleh seorang pria bersenjata yang membunuh tiga karyawan dan seorang pasien di rumah sakit Oklahoma menargetkan ahli bedah yang melakukan operasi punggungnya.

Dr Preston Phillips tewas dalam serangan hari Rabu, menurut pejabat kota Tulsa.

Polisi menyebut para korban lainnya sebagai Dr Stephanie Husen, Amanda Green dan William Love, pada konferensi pers pada hari Kamis.

Tersangka meninggal karena luka tembak yang dilakukan sendiri.

Dia telah membeli senapan semi-otomatis gaya AR15 hanya beberapa jam sebelum penembakan, dan juga dipersenjatai dengan pistol, kata polisi.

Kepala polisi Tulsa Wendell Franklin mengatakan pria itu “menyalahkan Dr Phillips atas rasa sakit yang berkelanjutan” setelah operasi yang dia terima di Rumah Sakit St Francis pada 19 Mei.

Setelah dibebaskan dari rumah sakit, tersangka penembakan “menelepon beberapa kali selama beberapa hari mengeluh sakit dan menginginkan perawatan tambahan”, kata Franklin. Tidak jelas apakah dia menerima bantuan lebih lanjut.

Dia menambahkan bahwa sebuah surat yang ditemukan dari TKP memperjelas bahwa tersangka “datang dengan maksud untuk membunuh Dr Phillips dan siapa pun yang menghalangi jalannya”.

“Surat itu menceritakan kisahnya kepada kami. Ini sudah direncanakan,” kata Mr Franklin.

Polisi dilaporkan tiba di gedung medis tiga menit setelah diberitahu tentang insiden penembakan pada Rabu sore, yang mereka katakan memastikan jumlah korban tewas tidak lebih tinggi.

Sepuluh cedera lainnya telah dilaporkan, para pejabat menambahkan.

“Pelatihan kami membuat kami mengambil tindakan segera tanpa ragu-ragu,” kata Chief Franklin.

Tanggapan penegakan hukum terhadap situasi penembak aktif berada di bawah pengawasan ketat setelah polisi di Uvalde, Texas dilaporkan menunggu 40 menit sebelum menghadapi seorang pria bersenjata yang menembak 21 orang tewas, termasuk 19 anak-anak.

BACA JUGA  Karena Kaget, Satu Minibus di Bandar Lampung Masuk Jurang

Janji klinik di gedung medis telah dibatalkan untuk sisa minggu ini.

Dalam sebuah pernyataan, St Francis Health Systems mengatakan “berduka atas kehilangan empat anggota keluarga kami”.

Dr Ryan Parker, seorang dokter darurat di rumah sakit, meminta maaf kepada keluarga Mr Love, pasien yang terbunuh, dan mengatakan kehilangan rekan-rekannya sendiri “tidak dapat dipahami”.

“Semua rekan saya pergi ke kedokteran untuk membantu orang. Kita seharusnya menjadi orang yang merawat orang lain selama tragedi seperti ini.”

Walikota Tulsa yang menangis, GT Bynum, berterima kasih kepada petugas kesehatan St Francis karena “datang bekerja hari ini”.

“Setiap hari, selama bertahun-tahun… Anda telah mempertaruhkan hidup Anda untuk menyelamatkan nyawa orang-orang di kota ini, namun Anda masih di sini siap untuk menyelamatkan lebih banyak nyawa setiap hari,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Pakai Sandal Jepit Saat Mengendarai Sepeda Motor Tidak akan Kena Tilang

Pengendara motor yang menggunakan sandal jepit dipastikan oleh polisi tidak akan ditilang. Namun, polisi akan terus mengimbau kepada pengendara motor agar tidak riding menggunakan...

Gaya Hidup

Ini Cara Hilangkan Bau Badan agar Tidak Insecure

Bau badan yang tidak sedap disebabkan oleh keringat yang bercampur dengan bakteri. Hal ini bisa diatasi dengan cara perawatan tubuh dan menghindari makanan atau...

Peristiwa

Jerman Umumkan Rencana Darurat saat Rusia Mencekik Pasokan Gas

Kementerian Ekonomi Jerman telah mengumumkan yang kedua dari tiga fase darurat energi, memperingatkan negara itu menghadapi risiko tinggi kekurangan pasokan jangka panjang karena Rusia...

Hukum

Cabuli Anak Bawah Umur, Remaja 18 Tahun di Way Kanan Ditangkap

Pelaku diduga melakukan perbuatan cabul terhadap anak di bawah umur di Way Kanan berhasil ditangkap anggota Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres...