Konsumsi Listrik di Jabar Pecahkan Rekor Setelah 2 Tahun Minus

- Advertisement -
PT PLN (Persero) Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Barat (Jabar) mencatat konsumsi listrik sektor tekstil per triwulan pertama atau Januari-Maret 2022 tumbuh sebesar 11 persen atau mencapai 1,53 terawatt hour (TWh) dibandingkan periode yang sama 2021.

Hal tersebut disampaikan Manajer Layanan Prioritas PLN Unit Induk Distribusi Jabar, Muhammad Ardian, melalui keterangan tertulisnya,  Senin (18/4/2022).

“Pertumbuhan konsumsi listrik industri tekstil di wilayah Jabar mulai bangkit dan bahkan pecah rekor setelah dua tahun berturut-turut sempat minus dibanding sebelum pandemi COVID-19,” kata  Ardian, dilansir dari laman InfoPublik.

Kenaikan ini tertinggi dibandingkan dengan periode yang sama pada dua tahun berturut turut sebelumnya yaitu -4 persen atau 1,50 TWh di 2020 dan -8 persen di 2021 atau 1,38 TWh, yang menjadi titik terendahnya.

“Meski pandemi COVID-19 belum sepenuhnya teratasi, industri tekstil mulai bangkit dan kembali menjadi salah satu sektor yang konsumsi listriknya tinggi. Berdasarkan data PLN UID Jabar, performa industri garmen atau tekstil sepanjang triwulan I 2022 ini berada di zona positif pertama kalinya selama pandemi,” kata Ardian.

Selain karena peningkatan produksi untuk memenuhi kebutuhan konsumen dalam menyambut Ramadan dan Idulfitri, PLN juga mencatat adanya kenaikan penggunaan listrik oleh beberapa pabrik tekstil yang mengalihkan sumber listriknya dari pembangkit sendiri ke listrik PLN melalui program insentif captive power.

“Melalui insentif ini, beberapa pelanggan tekstil yang sebelumnya menggunakan pembangkit listrik miliknya sendiri, kini beralih menggunakan listrik PLN. Atas pengalihan tersebut, PLN memberikan diskon atau insentif tarif yang lebih kompetitif jika dibanding pelanggan harus mengoperasikan pembangkit listriknya,” kata Ardian.

Di Jawa Barat, industri tekstil dan produk tekstil terbesar untuk daya 200 kVA ke atas berada di wilayah kerja PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Majalaya sebanyak 248 pelanggan dengan total daya 332,65 megavolt ampere (MVA).

BACA JUGA  PLN Jamin tak Ada Pemadam Listrik saat Ujian TBK SBMPTN

Peringkat kedua ditempati PLN UP3 Cimahi sebanyak 183 pelanggan dengan daya 281,34 MVA.

Sedangkan peringkat ketiga industri tekstil terbanyak berada di PLN UP3 Bandung sebanyak 124 pelanggan dengan total daya 213,11 MVA.

Pada 2022, Ardian optimistis konsumsi listrik industri tekstil dan produk tekstil di Jabar akan semakin tumbuh seiring kondisi perekonomian Indonesia yang lebih baik.

Selain tekstil, beberapa segmen yang juga mengalami kenaikan konsumsi listrik dibanding triwulan yang sama pada 2021, di antaranya sosial/fasilitas umum/olahraga yang naik 23,02 persen, perhotelan naik 23,07 persen, restoran naik 13,82 persen, serta tempat wisata dan hiburan naik 26,01 persen.

Tinggalkan Balasan

- Advertisement -

Must Read

Gaya Hidup

Alami Rambut Berminyak, Ketahui Cara Mengatasinya

Rambut berminyak sering kali terlihat kusam, mengilap, dan susah diatur. Hal ini tentu membuat Anda alami tidak nyaman dan terganggu. Namun, Anda tidak perlu...

Peristiwa

Toko Kue di Bukittinggi Terbakar, Kerugian Capai Rp 1,2 Miliar

Musibah kebakaran kembali melanda, Kebakaran menghanguskan toko kue Elna Cake and Bakery di Kota Bukittinggi pada Senin (23/5) dini hari. Kerugian mencapai miliaran rupiah. Peristiwa...

Hukum

Pemilik Depot Air Minum di Sumut Ditangkap setelah Sembunyikan Sabu 1,4 Gram di Dalam Genset

Seorang pemilik usaha Depot air minum di Mandailing Natal, Sumatera Utara (Sumut) ditangkap polisi. Diketahui, tempat tersebut sering dijadikan tempat transaksi narkoba jenis sabu. Awalnya,...