Indonesia Usulkan Pengaturan Program Kapal Selam Nuklir di PBB

Indonesia akan mengusulkan pengaturan program kapal selam bertenaga nuklir dalam forum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk membangun kesadaran atas kemungkinan risiko yang ditimbulkannya.

“Tujuan utama usulan itu adalah untuk mengisi kekosongan aturan hukum internasional terkait kapal selam bertenaga nuklir, membangun kesadaran atas potensi risikonya, serta upaya menyelamatkan nyawa manusia dan kemanusiaan,” kata Direktur Jenderal Kerja Sama Multilateral Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI, Tri Tharyat, melalui keterangan tertulisnya, usai konferensi yang digelar secara daring dari New York, Amerika Serikat, Minggu (31/7/2022).

Mengutip dari Infopublik, usulan dalam kertas kerja berjudul “Nuclear Naval Propulsion” itu akan disampaikan dalam 10th Review Conference of the Parties to the Treaty on the Non-Proliferation of Nuclear Weapons (NPT RevCon) yang akan digelar pada 1-26 Agustus 2022 di New York.

NPT RevCon merupakan konferensi yang digelar setiap lima tahun sekali sejak 1975 untuk mengkaji implementasi perjanjian pembatasan kepemilikan senjata nuklir.

Proposal yang disebut sebagai Indonesian Paper itu bertajuk “Nuclear Naval Propulsion”, berkaitan dengan potensi risiko dari kapal selam bertenaga nuklir.

Tri Tharyat mengatakan,  selain untuk membangun kesadaran atas risiko nuklir terhadap lingkungan dan kesehatan manusia, usulan itu juga merupakan upaya untuk memperkuat sistem dan semangat multilateralisme yang saat ini terus tergerus.

Sementara itu, Dubes RI untuk PBB dan Otoritas Dasar Laut Internasional di New York, Arrmanatha Christiawan Nasir, menilai  Revcon NPT tahun ini akan cukup sulit karena digelar di tengah situasi geopolitik yang sangat dinamis, terutama saat perang di Ukraina masih berlangsung.

Oleh karena itu, kata Nasir, Indonesia sebagai salah satu negara yang aktif dalam RevCon NPT terus mendorong agar konferensi tersebut membuahkan hasil yang konstruktif.

BACA JUGA  Putin: Dunia Menghadapi Dekade Paling Berbahaya Sejak WW2

“Utamanya yang kita harapkan adalah adanya kemajuan dalam upaya untuk komitmen dari negara-negara pemilik senjata nuklir untuk melangkah lebih maju dalam upaya pelucutan senjata nuklir,” katanya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Tragedi Kanjuruhan, Bintang Emon Singgung Tanggung Jawab Pihak Berwenang

Komika Bintang Emon menjadi salah satu dari sekian selebritis Tanah Air yang akui ikut merasa terpukul atas tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang,...
- Advertisement -

Gaya Hidup

Tren Perawatan Sulam Bedak Meningkat, Kenali Manfaat dan Risikonya

Sulam bedak merupakan tren perawatan kulit wajah asal Korea Selatan yang tengah populer. Meski dapat mencerahkan dan menutupi noda di kulit, perawatan kulit ini...

Peristiwa

Pangandaran Diguncang Gempa Magnitudo 3,5

Peristiwa gempa berkekuatan Magnitudo (M) 3,5 mengguncang Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat pada Senin (5/12). Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan bahwa gempa berlangsung pukul...

Hukum

Anak SD di Jatinegara Jadi Korban Pelecehan

Kasus asusila kembali terjadi, Seorang anak perempuan diduga menjadi korban pelecehan di dekat SDN Jatinegara 01 Pagi di Jalan Kampung Pulo, Jatinegara, Cakung, Jakarta...

Iklan3