Guangzhou Dilanda 3 Serangkai: Curah Hujan Tinggi, Gelombang Panas dan Tornado

Sebuah konvergensi langka terjadi di  Guangzhou, China, yaitu rekor curah hujan, gelombang panas dan tornado yang  menghantam megacity tersebut  minggu ini yang menggusur jutaan orang, merusak properti dan membanjiri lahan pertanian.

Guangzhou yang terletak di bagian Selatan China diperkirakan akan mengalami hujan lebat hingga Selasa (21/6), televisi pemerintah China melaporkan pada hari Jumat, tanpa ampun bergerak ke wilayah yang luas dan padat penduduk yang dibanjiri oleh hujan dalam seminggu terakhir.

Pihak berwenang mengeluarkan peringatan “peristiwa cuaca ekstrem” pada awal April, menjelang musim hujan yang menandakan transisi musiman dari musim semi ke musim panas pada bulan Juni.

China secara historis rentan terhadap banjir. Belakangan ini, wilayah ini semakin rentan karena deforestasi, reklamasi lahan basah dan penyimpanan air untuk pembangkit listrik dan irigasi.

China juga menyalahkan perubahan iklim atas peningkatan kejadian cuaca ekstrem saat curah hujan dan suhu mencapai titik tertinggi baru.

“Perubahan iklim telah membawa dampak buruk yang serius bagi sistem ekologi alami China, dan terus menyebar dan menembus ke dalam ekonomi dan masyarakat,” kata pemerintah dalam strategi adaptasi perubahan iklim nasional yang diterbitkan pada Senin.

Kamis malam, tornado merobek bagian Guangzhou selama hujan badai lebat, media lokal melaporkan, perusahaan listrik memutus pasokan listrik ke lebih dari 5.400 pengguna di kota selatan yang luas itu.

Media lokal di Guangzhou melaporkan ketinggian air laut  yang berbahaya dengan gelombang tinggi di Pearl River Basin yang lebih luas, mendorong pemerintah pusat untuk mengirim pekerja pencegahan banjir.

Sebuah situs pengamatan di kota itu mencatat gelombang setinggi 2,45 m pada hari Selasa, tertinggi dalam 20 tahun.

Biro cuaca di dekat provinsi Fujian pada hari Kamis memperingatkan bahwa curah hujan yang memecahkan rekor baru-baru ini akan bertahan hingga minggu depan, menimbulkan risiko tinggi bencana alam.

BACA JUGA  Banjir Mulai Surut, Warga di Aceh Utara Diminta Tetap Waspada

Peringatan bencana yang dikirim oleh provinsi lain minggu ini telah mendorong upaya bantuan darurat ketika jalan-jalan kota terendam air, akses jalan raya terputus, dan berhektar-hektar lahan pertanian terendam air.

Sementara itu, suhu di China tengah dan utara diperkirakan akan mencapai suhu tertinggi yang tidak biasa hingga minggu depan, melebihi 40 derajat Celcius.

Cuaca hangat yang tidak normal telah menyelimuti ibu kota Henan, Zhengzhou, yang dilanda rekor curah hujan dan lumpuh oleh banjir dahsyat musim panas lalu.

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Pakai Sandal Jepit Saat Mengendarai Sepeda Motor Tidak akan Kena Tilang

Pengendara motor yang menggunakan sandal jepit dipastikan oleh polisi tidak akan ditilang. Namun, polisi akan terus mengimbau kepada pengendara motor agar tidak riding menggunakan...

Gaya Hidup

Ini Cara Hilangkan Bau Badan agar Tidak Insecure

Bau badan yang tidak sedap disebabkan oleh keringat yang bercampur dengan bakteri. Hal ini bisa diatasi dengan cara perawatan tubuh dan menghindari makanan atau...

Peristiwa

NASA Ambil Tindakan Darurat Terhadap ISS

Badan Penerbangan dan Antariksa atau NASA terpaksa mengambil tindakan darurat terhadap Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk dapat menghindari puing-puing luar angkasa yang menujuke...

Hukum

Kejati Kalbar Hentikan Penyelidikan 2 Kasus KDRT dan Penganiayaan, Ini Alasannya

Penyidikan dua kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dan penganiayaan dihentikan oleh Kejaksaan Tinggi (Kejati) Kalimantan Barat (Kalbar). Restorative justice adalah mekanisme yang digunakan...