Gerebek Gudang Miras di Kediri, 4 Ribu Liter Ciu Disita

Ribuan liter minuman keras (miras) jenis ciu asal Bekonang, Jawa Tengah berhasil disita polisi. Minuman beralkohol ini rencananya akan diedarkan di wilayah karesidenan Kediri.

Berdasarkan keterangan dari Kapolres Kediri Kota AKBP Wahyudi, pelaku pengedaran ini adalah Ali Muslih (47) tahun. Ali adalah distributor di Kediri untuk minuman ciu buatan Bekonang, Sukoharjo, Jawa Tengah.

Menurut Wahyudi, Ali sempat buron. Lantas, Ali ditemukan saat polisi menggerebek gudang penyimpanannya di Dusun Winong, Desa Sidomulyo, Kecamatan Wates pada Sabtu silam (18/4).

Pengungkapan kasus ini bermula dari penangkapan seorang kurir bernama Edi Susanto (37) tahun di wilayah Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri pada hari yang sama. Kurir itu terjaring razia saat membawa 4 jeriken dan 12 botol minuman keras jenis ciu di mobilnya.

Satuan Reserse Narkoba Polres Kediri Kota lantas melakukan penggerebekan di gudang penyimpanannya di Kecamatan Wates. Di sebuah ruangan rumah kontrakan yang digunakan sebagai panti pijat tuna netra itu, polisi mendapati 139 jeriken berukuran 25 liter berisi penuh ciu.

“Hasil penyelidikan dan pemeriksaan, total ada 4.200 literan barang bukti. Ini banyak sekali yaa. Pengakuan dari tersangka, minuman ini dari Sukoharjo, kita akan berkoordinasi dengan polres setempat, ada 139 jeriken, per jeriken 30 liter. Sehingga total ada 4.170 liter,” ungkap AKBP Wahyudi, Kamis (16/5).

Wahyudi juga mengatakan tersangka juga mengedarkan ciu tersebut di Karasidenan Kediri, seperti Nganjuk. Menurut pengakuannya, Ali menjajakannya secara online selama 2 bulan ini. Barang kemudian diantar dengan jasa kurir.

“Pemasarannya secara online dan dikirim melalui kurir,” singkat Wahyudi.

Saat ini, tersangka terancam dijerat pasal berlapis. Yakni pasal 62 ayat (1) jo pasal 8 ayat (1) UU RI No. 8 tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen atau pasal 106 jo pasal 124 Ayat (1) UU RI No. 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan atau pasal 142 UU RI No. 18 Tahun 2012 tentang Pangan.

“Penerapan pasal berlapis untuk perdagangan miras ini merupakan yang pertama di Kota Kediri. Sebelumnya, para pelaku bisnis haram itu hanya dijerat tindak pidana ringan (tipiring). Sehingga diharapkan ini menjadi tonggak terhadap penegakan kasus peredaran miras di Kota Kediri yang membuat pelaku jera,” tutup Kasat ResKoba Polres Kediri Kota AKP Ipung Hariyanto. (Kay)

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Pakai Sandal Jepit Saat Mengendarai Sepeda Motor Tidak akan Kena Tilang

Pengendara motor yang menggunakan sandal jepit dipastikan oleh polisi tidak akan ditilang. Namun, polisi akan terus mengimbau kepada pengendara motor agar tidak riding menggunakan...

Gaya Hidup

Ini Cara Hilangkan Bau Badan agar Tidak Insecure

Bau badan yang tidak sedap disebabkan oleh keringat yang bercampur dengan bakteri. Hal ini bisa diatasi dengan cara perawatan tubuh dan menghindari makanan atau...

Peristiwa

Putra Mahkota Saudi, Erdogan Bertemu di Turki untuk Normalisasi Hubungan

Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman tiba di Turki untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun hari ini untuk melakukan pembicaraan dengan Presiden Tayyip Erdogan...

Hukum

Tak Ikut Promosi Film, Nirina Zubir Kecewa Sidang Kasus Mafia Tanah Malah Ditunda

Nirina Zubir masih menjalani proses hukum terkait kasus dugaan mafia tanah. Seperti diketahui, sang mantan ART, Riri Khasmita disebut menggelapkan aset tanah milik ibunda...