Emisi CO2 Semen Ternyata Telah Berlipat Ganda dalam 20 Tahun

Emisi CO2 (karbon dioksida) yang memerangkap panas dari pembuatan semen, yang jarang dibicarakan tetapi sumber utama polusi karbon , telah berlipat ganda dalam 20 tahun terakhir, data global baru menunjukkan.

Pada tahun 2021, emisi di seluruh dunia dari pembuatan semen untuk bangunan, jalan dan infrastruktur lainnya mencapai hampir 2,9 miliar ton (2,6 miliar metrik ton) karbon dioksida, yang merupakan lebih dari 7% dari emisi karbon global, menurut ilmuwan emisi Robbie Andrew dari Norwegia. Pusat Penelitian Iklim Internasional CICERO dan Proyek Karbon Global. Dua puluh tahun yang lalu, pada tahun 2002, emisi semen sekitar 1,4 miliar ton (1,2 miliar metrik ton) karbon dioksida.

Didorong oleh China, CO2 yang dihasilkan industri semen global secara global telah meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak tahun 1992, baru-baru ini tumbuh pada tingkat 2,6% per tahun. Bukan hanya lebih banyak semen yang dibuat dan digunakan. Di saat semua industri seharusnya membersihkan prosesnya, semen justru bergerak ke arah yang berlawanan. Intensitas karbon semen – berapa banyak polusi yang dipancarkan per ton – telah meningkat 9,3% dari 2015 hingga 2020, terutama karena China, menurut Badan Energi Internasional.

Emisi semen telah tumbuh lebih cepat daripada kebanyakan sumber karbon lainnya ,” kata ilmuwan iklim Universitas Stanford Rob Jackson, yang memimpin Proyek Karbon Global, sekelompok ilmuwan yang melacak polusi iklim di seluruh dunia dan menerbitkan karya mereka di jurnal yang ditinjau sejawat. “Emisi semen juga tidak biasa karena tidak pernah turun selama COVID. Mereka tidak tumbuh sebanyak itu, tetapi mereka tidak pernah menurun seperti minyak, gas, dan batu bara . Sejujurnya, saya pikir itu karena ekonomi China tidak pernah benar-benar mati total.”

BACA JUGA  Disneyland Hong Kong Ditutup Untuk 2 Minggu Kedepan Karena Lonjakan Covid-19

Semen tidak biasa dibandingkan dengan bahan utama lainnya, seperti baja, karena tidak hanya membutuhkan banyak panas untuk membuatnya, yang menyebabkan emisi, tetapi proses kimia pembuatan semen itu sendiri menghasilkan banyak karbon dioksida, penyebab utama manusia. gas penangkap panas jangka panjang.

Bahan baku untuk semen membutuhkan banyak bahan utama yang disebut klinker, bahan pengikat yang rapuh di seluruh campuran. Klinker dibuat ketika batu kapur, kalsium karbonat, dikeluarkan dari tanah dan dipanaskan hingga 2700 hingga 2800 derajat (1480 hingga 1540 derajat Celcius) untuk mengubahnya menjadi kalsium oksida. Tetapi proses itu menghilangkan karbon dioksida dari batu kapur dan mengalir ke udara, kata Andrew.

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Pakai Sandal Jepit Saat Mengendarai Sepeda Motor Tidak akan Kena Tilang

Pengendara motor yang menggunakan sandal jepit dipastikan oleh polisi tidak akan ditilang. Namun, polisi akan terus mengimbau kepada pengendara motor agar tidak riding menggunakan...

Gaya Hidup

Ini Cara Hilangkan Bau Badan agar Tidak Insecure

Bau badan yang tidak sedap disebabkan oleh keringat yang bercampur dengan bakteri. Hal ini bisa diatasi dengan cara perawatan tubuh dan menghindari makanan atau...

Peristiwa

Gempa Afghanistan Tewaskan 1.000 Orang, Paling Mematikan dalam Beberapa Dasawarsa

Gempa bumi dahsyat melanda wilayah pegunungan berbatu di Afghanistan timur Rabu pagi, meratakan rumah-rumah dari batu dan bata lumpur serta menewaskan sedikitnya 1.000 orang....

Hukum

Mobil Anggota DPRK Pidie Digelapkan IRT

Seorang ibu rumah tangga (IRT) berinisial YT, warga Gampong Benteng, Kota Sigli, ditangkap polisi Selasa 21 Juni 2022. YT ditangkap karena diduga menggelapkan mobil...