BUMN Dorong Peningkatan Pembiayaan untuk UMKM

Perusahaan-perusahaan badan Usaha Milik Negara (BUMN) dipastikan fokus pada peningkatan pembiayaan untuk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Demikian dikatakan Menteri BUMN, Erick Thohir, dalam akun media sosial pribadinya, Rabu (6/7/2022).

“BUMN tetap fokus pada aspek pembiayaan dan pendampingan dan membantu membuka pasar bagi para pelaku UMKM,” ujarnya, dilansir dari laman infopublik.id.

Menteri Erick juga menegaskan keberpihakan Kementerian BUMN terhadap kemajuan UMKM di Indonesia seperti dengan melakukan pembagian Nomor Induk Berusaha (NIB), yang berkolaborasi bersama Menteri Investasi Bahlil Lahadalia.

Kolaborasi ini dinilai penting karena keberhasilan suatu program tidak bisa hanya dilakukan oleh satu kementerian.

“Keberpihakan kepada UMKM sesuai dengan Instruksi Presiden (Joko Widodo) yang selalu menekankan bahwa basis pertumbuhan ekonomi Indonesia adalah ekonomi kerakyatan,” katanya

Menurut Menteri Erick, Presiden Joko Widodo, selalu menekankan bahwa Indonesia bukan merupakan negara kapitalis dan oligarki, melainkan negara dengan fondasi kuat yang didorong berdasarkan ekonomi kerakyatan dan UMKM.

Dalam hal ini, pemerintah ingin menjadikan UMKM sebagai rantai pasok yang berkesinambungan untuk para pemain global Indonesia.

“Jadi nggak bisa berdiri sendiri kalau di antara kementerian tidak berkolaborasi dan kami tentu tidak jeruk makan jeruk, tugas Pak Bahlil, Pak Teten, Kadin, saya ambil, tidak,” tuturnya,

Lebih lanjut Menteri Erick mengatakan, Presiden Joko Widodo menargetkan proporsi pembiayaan untuk UMKM pada 2024 mencapai 30 persen dan terus meningkat hingga 50 persen.

Kebijakan melalui sistem Online Single Submission (OSS) ini merupakan upaya pemerintah agar porsi pembiayaan untuk UMKM Indonesia kalah dengan tetangga, seperti Malaysia dan Singapura.

Selain itu, pemerintah memastikan alokasi kredit usaha rakyat untuk UMKM tahun ini mencapai Rp338 triliun naik dari 2021 yang sebesar Rp260 triliun.

BACA JUGA  Industri Kosmetik Kini Mulai Dibidik UMKM dan BUMDes

“Saya yakin sistem OSS dapat berjalan optimal. Holding ultra mikro yang terdiri atas BRI, PNM, dan Pegadaian mampu menumbuhkan 7,1 juta lapangan kerja dengan pembiayaan Rp1 juta hingga Rp4 juta tanpa agunan kepada nasabah PNM Mekaar,” pungkasnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Tragedi Kanjuruhan, Bintang Emon Singgung Tanggung Jawab Pihak Berwenang

Komika Bintang Emon menjadi salah satu dari sekian selebritis Tanah Air yang akui ikut merasa terpukul atas tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang,...

Gaya Hidup

5 Manfaat Masker Lemon untuk Wajah dan Cara Membuatnya

Masker lemon bisa menjadi salah satu pilihan masker alami untuk menjaga kesehatan kulit. Kandungan vitamin C yang tinggi membuat masker ini dipercaya dapat mencegah...

Peristiwa

Tragedi Kanjuruhan, Bocah 11 Tahun Ditinggal Orangtuanya Meninggal Terinjak

Pasangan suami istri (pasutri) bernama M Yulianto (40) dan Devi Ratna Sari (30) meninggal dalam tragedi di Stadion Kanjuruhan, Malang. Jenazah keduanya dimakamkan dalam...

Hukum

Naas! Pria di Bogor Jadi Korban Pembacokan OTK

RR, Seorang pria menjadi korban pembacokan oleh 3 orang tak dikenal (OTK) di Gunungputri, Kabupaten Bogor. Akibatnya, korban mengalami luka sabetan senjata tajam di...

Iklan3