Beruang Kutub Greenland Beradaptasi dengan Perubahan Iklim

Populasi beruang kutub yang terisolasi di Greenland telah melakukan adaptasi yang cerdas terhadap penurunan es laut tempat mereka bergantung sebagai platform untuk berburu anjing laut, menawarkan secercah harapan bagi spesies ini setidaknya di beberapa tempat di Kutub Utara yang memanas.

Populasi beberapa ratus beruang ini, yang menghuni bagian dari pantai tenggara Greenland di Selat Denmark, telah bertahan hidup hanya dengan memanfaatkan akses singkat ke es yang terbentuk dari air laut beku untuk berburu, bukan dari bongkahan es air tawar yang terlepas dari Lapisan Es Greenland yang besar, kata para peneliti di Kamis.

“Mereka bertahan hidup di medan yang bebas es laut selama lebih dari delapan bulan dalam setahun karena mereka memiliki akses ke gletser tempat mereka dapat berburu. Habitat ini, yang berarti es gletser, jarang ditemukan di sebagian besar Arktik,” kata ilmuwan kutub Universitas Washington Kristin Laidre, penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Science.

Mereka merupakan beruang kutub yang paling terisolasi secara genetik di dunia, berbeda dari 19 populasi spesies lainnya yang diketahui. Mereka telah hampir seluruhnya terputus dari beruang kutub lain setidaknya selama beberapa ratus tahun, tanpa bukti kepergian kemanapun, meskipun ada beberapa bukti kedatangan sesekali dari tempat lain.

Beruang-beruang ini “hidup di pinggiran apa yang kami yakini mungkin secara fisiologis,” kata ahli biologi molekuler evolusioner dan rekan penulis studi Beth Shapiro dari University of California, Santa Cruz dan Howard Hughes Medical Institute.

“Beruang-beruang ini tidak berkembang. Mereka berkembang biak lebih lambat, ukurannya lebih kecil. Tapi, yang terpenting, mereka bertahan hidup. Sulit untuk mengetahui apakah perbedaan ini didorong oleh adaptasi genetik atau hanya oleh respons berbeda dari beruang kutub dengan iklim dan habitat yang sangat berbeda,” tambah Shapiro.

BACA JUGA  Ratusan Tersangka Pembakaran Lahan di Kalbar Ditahan

Beruang kutub, berjumlah sekitar 26.000, sangat terancam oleh perubahan iklim karena kenaikan suhu membentuk kembali lanskap Arktik dan membuat mereka kehilangan platform es laut yang biasa mereka gunakan untuk berburu mangsa utama mereka, anjing laut bercincin dan anjing laut berjanggut.

“Hilangnya es laut Arktik masih menjadi ancaman utama bagi semua beruang kutub,” kata Laidre.

Greenland tenggara secara geografis terkurung, dengan puncak gunung bergerigi dan lapisan es Greenland di satu sisi dan laut terbuka di sisi lain. Di musim semi, beruang berkeliaran di es laut dan gletser, dengan gunung es yang membeku menjadi es laut. Di musim panas, ada perairan terbuka dengan potongan es glasial yang mengambang di bagian depan gletser, tempat beruang berburu. Jenis habitat ini hanya ditemukan di bagian Greenland dan Svalbard, sebuah kepulauan Samudra Arktik.

beruang kutub
Sebuah fjord di Greenland tenggara, ditunjukkan dengan gletser yang mengakhiri laut di kejauhan, dipenuhi dengan perairan terbuka dalam foto selebaran yang diambil pada bulan April 2016. Pantai Greenland tenggara dapat bebas es selama lebih dari 250 hari per tahun, lebih lama lagi dari pada beruang kutub diperkirakan mampu bertahan hidup tanpa berburu. Kristin Laidre/University of Washington/Handout via REUTERS

“Penggunaan es gletser ini belum pernah didokumentasikan sebelumnya dan mewakili perilaku yang unik,” kata John Whiteman, kepala ilmuwan penelitian untuk kelompok konservasi Polar Bears International dan seorang profesor biologi di Old Dominion University di Virginia, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. .

“Studi ini juga harus mendorong pencarian habitat serupa di seluruh rentang beruang kutub saat ini. Namun, es glasial adalah komponen kecil dari lapisan es laut di Kutub Utara, dibandingkan dengan es yang terbentuk dari air laut yang membeku,” kata Whiteman.

Para peneliti mengumpulkan data genetik, pergerakan dan populasi termasuk pelacakan satelit dari beberapa beruang dan mengamati mereka dari helikopter.

“Mereka hanya terlihat seperti titik kuning kecil di atas es putih, atau Anda mengikuti jejak mereka di salju untuk menemukannya,” kata Laidre.

Shapiro mengatakan temuan itu dapat memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana beruang kutub bertahan dari periode hangat sebelumnya selama kira-kira 500.000 tahun sejak mereka berpisah secara evolusioner dari beruang coklat.

BACA JUGA  KLHK Rehabilitasi 1,25 Juta Ha Lahan Kritis untuk Selamatkan Perairan Darat

“Beruang kutub dalam masalah,” tambah Shapiro. “Jelas bahwa jika kita tidak dapat memperlambat laju pemanasan global, beruang kutub berada di jalur menuju kepunahan. Semakin banyak kita dapat belajar tentang spesies yang luar biasa ini, semakin baik kemampuan kita untuk membantu mereka bertahan hidup di masa depan. 50 sampai 100 tahun.”

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Pakai Sandal Jepit Saat Mengendarai Sepeda Motor Tidak akan Kena Tilang

Pengendara motor yang menggunakan sandal jepit dipastikan oleh polisi tidak akan ditilang. Namun, polisi akan terus mengimbau kepada pengendara motor agar tidak riding menggunakan...

Gaya Hidup

Ini Cara Hilangkan Bau Badan agar Tidak Insecure

Bau badan yang tidak sedap disebabkan oleh keringat yang bercampur dengan bakteri. Hal ini bisa diatasi dengan cara perawatan tubuh dan menghindari makanan atau...

Peristiwa

Timpora Periksa Izin Kerja 16 WNA Thailand di Dua Kapal Isap Produksi

Kasi Intelijen dan Penindakan Imigrasi Karimun Fajri Dirgantara mengatakan, operasi yang dilakukan pihaknya itu guna memperketat pengawasan terhadap Warga Negara Asing (WNA) di wilayah...

Hukum

3 Pelaku Pengedar Narkoba di Kampar Riau Diringkus di Lokasi Berbeda

Sebanyak tiga orang pelaku pengedar narkoba diduga jenis sabu di Kabupaten Kampar, Provinsi Riau berhasil diringkus polisi setempat di tempat kejadian perkara (TKP) yang...