Australia Boikot Pertemuan Kontra-Terorisme ASEAN Bersama Militer Myanmar dan Rusia

Australia tidak akan ambil bagian dalam pertemuan kontra-terorisme yang akan datang yang akan diketuai bersama oleh militer Myanmar dan Rusia, pejabat pertahanan Australia telah mengkonfirmasi.

Pertemuan tersebut, yang akan diadakan di Moskow pada 20-21 Juli, akan mempertemukan perwakilan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan mitra mereka sebagai bagian dari Pertemuan Para Menteri Pertahanan ASEAN-Plus (ADMM-Plus) Experts’ Kelompok Kerja Penanggulangan Terorisme.

Australia telah mengesampingkan partisipasi langsung dan virtual. Ini akan menjadi pertama kalinya Australia melewatkan pertemuan sejak program Kelompok Kerja Ahli ADMM-Plus dibentuk pada tahun 2011.

Pejabat pertahanan di negara lain yang dijadwalkan untuk bergabung dalam pertemuan itu, termasuk India, Jepang, Korea Selatan, Selandia Baru, dan Amerika Serikat, menolak mengomentari partisipasi mereka ketika dihubungi oleh Myanmar Now.

Bulan lalu, outlet berita Newsroom yang berbasis di Selandia Baru mengutip seorang pejabat pertahanan dari negara itu yang mengatakan bahwa meskipun mereka mengutuk tindakan junta militer Myanmar dan invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina, terserah kepada ASEAN untuk memutuskan siapa yang ambil bagian dalam aksi tersebut. pertemuan-pertemuannya.

“Kami menghormati peran ASEAN sebagai penyelenggara proses ini. Kami tidak dapat secara sepihak membuat keputusan tentang bagaimana anggota lain berpartisipasi dalam forum ini, ”kata pejabat itu.

Myanmar dan Rusia mengambil alih sebagai ketua bersama kelompok kerja kontra-terorisme pada awal 2021 untuk masa jabatan tiga tahun, setelah upacara serah terima Desember 2020 diadakan di Bangkok.

Sebagai ketua bersama, militer Myanmar dan Rusia menyelenggarakan pelatihan lapangan dan latihan meja untuk akhir tahun ini yang akan melibatkan partisipasi angkatan bersenjata negara-negara ADMM-Plus.

Kelompok ADMM-Plus mencakup 10 negara anggota ASEAN, serta Australia, Cina, India, Jepang, Selandia Baru, Rusia, Korea Selatan, dan Amerika Serikat.

BACA JUGA  5 Pendeta Kristen Tewas Dibunuh 4 Lainnya Ditahan Junta Militer Myanmar

Keputusan Australia untuk memboikot pertemuan tahun ini muncul di tengah kekhawatiran tentang bagaimana junta Myanmar menggunakan posisinya sebagai ketua bersama untuk mendorong agendanya selama pertemuan tahun lalu.

Melalui permintaan kebebasan informasi yang diajukan ke Departemen Pertahanan Australia oleh kelompok aktivis Justice For Myanmar, pemerintah juga mengungkapkan ketidaksepakatan di dalam kelompok ADMM-Plus atas peran Myanmar.

Dalam email poin pembicaraan untuk pertemuan kelompok kerja yang diadakan di Naypyitaw pada Desember 2021, seorang pejabat menyatakan bahwa “Rusia… keberatan dengan amandemen catatan Juni yang menyerukan Myanmar untuk menghentikan kekerasan.”

Pada pertemuan itu, yang dilakukan melalui konferensi video, militer Myanmar memasukkan sesi tentang “Serangan Teroris yang Mengancam Keamanan Nasional di Myanmar,” di mana ia menegaskan bahwa kelompok-kelompok yang menentang kekuasaannya, termasuk Pemerintahan Persatuan Nasional bayangan dan sayap bersenjatanya, Rakyat Angkatan Pertahanan, harus dianggap sebagai organisasi teroris.

Menurut kabel Departemen Pertahanan pada pertemuan itu, para peserta Australia “menyatakan keprihatinan tentang Myanmar yang menggabungkan oposisi terhadap kudeta militer dengan terorisme” dan mengulangi seruan untuk mengakhiri kekerasan, sejalan dengan konsensus lima poin yang dicapai oleh ASEAN pada April tahun lalu.

Pada bulan Mei, penyelidikan terhadap ADMM dan kelompok kerja kontra-terorisme yang diterbitkan oleh Justice for Myanmar menyimpulkan bahwa “bantuan dan dukungan praktis ASEAN untuk militer Myanmar kemungkinan besar sama dengan membantu dan bersekongkol dengan genosida militer, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan. .”

Justice For Myanmar memuji keputusan Australia untuk tidak berpartisipasi dalam pertemuan kelompok kerja bulan depan.

“Kami menyambut baik posisi berprinsip Australia, yang seharusnya mengirimkan pesan yang kuat kepada anggota ADMM-Plus lainnya,” kata juru bicara kelompok itu, Yadanar Maung, kepada Myanmar Now.

BACA JUGA  Transfer Data Telenor ke Penguasa Myanmar Tidak Dapat Dicegah

“Junta militer Myanmar adalah organisasi teroris, dan tidak memiliki tempat dalam kelompok kontra-terorisme. Kami menyerukan ASEAN untuk segera mencabut co-chairmanship junta, dan mengecualikan perwakilan junta dari semua pertemuan di masa depan. Jika ASEAN gagal bertindak, negara-negara ADMM-Plus harus mengikuti jejak Australia dan memboikot,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

Pakai Sandal Jepit Saat Mengendarai Sepeda Motor Tidak akan Kena Tilang

Pengendara motor yang menggunakan sandal jepit dipastikan oleh polisi tidak akan ditilang. Namun, polisi akan terus mengimbau kepada pengendara motor agar tidak riding menggunakan...

Gaya Hidup

Ini Cara Hilangkan Bau Badan agar Tidak Insecure

Bau badan yang tidak sedap disebabkan oleh keringat yang bercampur dengan bakteri. Hal ini bisa diatasi dengan cara perawatan tubuh dan menghindari makanan atau...

Peristiwa

Politisi Nigeria Membawa Seorang  Anak ke Inggris untuk Mengambil Organ

Seorang politisi Nigeria telah didakwa merencanakan pengambilan organ seorang anak di Inggris. Ike Ekweremadu, 60, seorang politisi, senator distrik dan pengacara, telah didakwa bersama terdakwa...

Hukum

Usaha Banding Ditolak , Majikan Adelina Tetap Bebas

Mahkamah Persekutuan Malaysia di Putrajaya, Kamis (23/6), menolak upaya banding jaksa atas putusan pembebasan S Ambika yang didakwa membunuh asisten rumah tangga asal Nusa...