6 Penyebab Kelopak Mata Bengkak yang Perlu Diketahui

Ada berbagai penyebab kelopak mata bengkak. Meski umumnya tidak berbahaya, kondisi ini sering kali menimbulkan rasa tidak nyaman karena tidak disertai keluhan lain, seperti mata gatal, mata merah, sensasi berpasir, bahkan nyeri pada mata.

Kelopak mata bengkak umum Penyebabnya Penyebabdikaitkan dengan peradangan atau infeksi pada mata. Pembengkakan biasanya dapat membaik dengan sendirinya dalam kurun waktu 1–2 hari, tetapi ada pula yang baru sembuh setelah berminggu-minggu.

Penyebab Kelopak Mata Bengkak

Seperti yang telah diungkapkan sebelumnya, penyebab kelopak mata bengkak ada beragam, di antaranya:

  1. Konjungtivitis alergi

Bila keluhan kelopak mata bengkak disertai dengan mata merah, berair, dan gatal, bisa jadi penyebabnya adalah alergi. Kondisi ini disebut juga dengan konjungtivitis alergi.

Alergi pada mata dapat muncul akibat adanya kontak dengan alergen atau zat yang memicu reaksi alergi bagi penderitanya. Zat tersebut bisa berupa debu, serbuk sari, bulu binatang, bahkan lem yang dioleskan saat prosedur eyelash extension.

Penanganan terhadap konjungtivits alergi adalah menghindari pemicunya, sehingga mengetahui penyebab alergi bisa sangat membantu dalam penanganannya. Selain itu, dokter juga biasanya memberikan obat antialergi, misalnya cetirizine.

  1. Kalazion

Salah satu penyebab kelopak mata bengkak adalah kalazion. Kondisi ini bisa muncul akibat adanya penyumbatan pada kelenjar minyak di kelopak mata. Kalazion biasanya terjadi pada kelopak mata atas, tetapi dapat pula muncul pada kelopak mata bawah.

Kalazion umumnya dapat sembuh dengan sendirinya dalam waktu beberapa minggu. Meski begitu, Anda bisa membantu proses penyembuhan dengan mengompresnya menggunakan air hangat selama 10–15 menit setiap hari.

  1. Bintitan

Bintitan bisa menyebabkan bengkak atau benjolan di kelopak mata. Kondisi ini dapat muncul karena infeksi pada kelenjar minyak di kelopak mata yang umumnya disebabkan oleh bakteri Staphylococcus.

Biasanya, bintitan sembuh dengan sendirinya dalam waktu beberapa hari. Guna mempercepat penyembuhan, Anda dapat meletakkan kompres hangat di area yang mengalami bintitan. Selain itu, jaga selalu kebersihan mata dan hindari penggunaan kosmetik di area mata.

  1. Blefaritis

Penyebab kelopak mata bengkak selanjutnya adalah blefaritis atau peradangan di kelopak mata. Selain ditandai dengan kelopak mata bengkak, kondisi ini juga dapat menyebabkan mata merah, nyeri, sensasi berpasir, dan kotoran mata yang berlebihan.

Blefaritis perlu diatasi dengan tepat karena bisa memicu bulu mata rontok dan mata kering. Untuk mengatasi kondisi ini, Anda dianjurkan untuk membersihkan mata secara rutin setiap hari dan mengompres mata dengan air hangat sesering mungkin.

Apabila penanganan secara mandiri tidak mampu mengurangi gejala yang muncul, Anda membutuhkan penanganan langsung dari dokter. Biasanya, dokter akan memberikan obat tetes atau salep mata dengan kandungan antibiotik untuk membasmi bakteri yang memicu peradangan di kelopak mata.

  1. Konjungtivitis infeksi

Konjungtivitis infeksi berbeda dengan konjungtivitis alergi. Pada kasus ini, penyebabnya adalah infeksi bakteri maupun virus. Umumnya, konjungtivitis ditandai dengan gejala mata tampak merah serta terasa nyeri dan seperti berpasir.

Konjungtivitis akibat virus biasanya dapat sembuh dengan sendirinya dalam beberapa hari. Sedangkan infeksi bakteri membutuhkan pengobatan antibiotik, baik dalam bentuk salep atau tetes mata.

Guna mengurangi gejala yang muncul, Anda juga perlu mengompres mata dengan air hangat sesering mungkin, menghentikan penggunaan lensa kontak, dan membersihkan mata dengan kain bersih secara rutin.

  1. Selulitis periorbital

Selulitis periorbital merupakan infeksi pada kulit kelopak mata yang bisa menyebabkan kelopak mata bengkak, merah, nyeri, dan hangat ketika disentuh. Selulitis pada kelopak mata bisa dipicu oleh cedera mata, gigitan serangga, hingga infeksi pada area yang dekat dengan mata, seperti infeksi sinus.

Pada kasus infeksi berat, kondisi ini bisa menyebar ke bola mata dan menyebabkan selulitis orbital. Untuk mencegah hal tersebut, penderita selulitis periorbital dianjurkan agar segera berobat ke dokter ketika mengalami gejala selulitis di kelopak mata.

Itulah beberapa penyebab kelopak mata bengkak yang perlu Anda ketahui. Kelopak mata bengkak memang dapat ditangani secara mandiri di rumah, yaitu dengan membersihkan mata secara rutin dan tidak menyentuh mata dengan tangan yang kotor.

Namun, bila perawatan secara mandiri sudah dilakukan tetapi keluhan kelopak mata bengkak tidak membaik atau semakin parah dan disertai demam atau gangguan penglihatan, segeralah berobat ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Iklan 7

Tinggalkan Balasan

Must Read

- Advertisement -

Hot News

KPK Panggil Direktur Kementerian ESDM di Kasus Baru Bupati PPU

KPK memanggil Direktur Pembinaan Program dan Migas dari Direktorat Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), yakni Dwi Anggoro. Dwi diperiksa sebagai saksi dalam...

Gaya Hidup

5 Tanda Dia Punya Hati Tulus Menyayangimu

Ketika di masa pendekatan, biasanya ada upaya untuk bisa saling mengenal satu sama lain. Selain itu, kita perlu meyakinkan ada hati yang tulus menyayangi sebelum melangkah...

5 Cara Redakan Rasa Marah

Peristiwa

Sebuah Mobil Terbalik di Setra Desa Adat Sidemen Bali

Sebuah mobil jenis Suzuki Splash dengan nomor polisi DK 1178 CU terbalik di setra (kuburan) Desa Adat Sukahet, Kecamatan Sidemen, Kabupaten Karangasem, pada Rabu...

Hukum

Asyik Nyabu, Oknum Pegawai Honorer Dinas Pertanian Sumsel Digrebek

Polisi menggerebek seorang oknum pegawai honorer Dinas Pertanian Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) berinisial RE (26) saat tengah asyik mengisap sabu. Petugas lapangan pertanian atau...

Iklan 6